Live Healthier

megymDua hari yang lalu saya ikut suami nge-gym. Sebenarnya udah lama pingin exercise, bukan karena pingin kurus tapi ingin lebih sehat. Pasca melahirkan caesar 2 tahun lalu masih meninggalkan sakit di tulang punggung belakang. Well, saya gak tau exactly sakit tulang punggung belakang ini di sebabkan karena operasi caesar atau bukan. Biasanya muncul ketika saya sudah  mengerjakan pekerjaan rumah dalam sekali waktu. Jangan tanya gimana lelah dan sakitnya. Saya juga tidak memungkiri bahwa perut bagian depan ikut mengendur dan bagian yang paling gak enak itu adalah, baju-baju banyak yang sudah tidak muat karena mau tidak mau pinggul membesar seiring waktu. Suami saya pernah bilang seperti ini, umur 30-an kesehatan akan ikut menurun. Apa yang biasa kita konsumsi harus di jaga. Seiring waktu, stamina dan kebugaran akan loyo. Efeknya, kita jadi cepat letih, emosional dan ibadah pun sulit. Kita sering kan melihat ibu-ibu beranak lebih dari 2 kesulitan ketika ruku’ dan sujud dalam shalat. Kesulitan untuk menyeimbangkan bobot tubuhnya. Sedikit banyak saya sudah merasakan hal tersebut. Tahun 2017 ini saya berumur 28, 2 tahun lagi berumur 30. Jadi tidak ada alasan menunda untuk olahraga!

Continue reading

Mozaik

Ada masa dimana saya menjalani suatu episode kehidupan dengan percaya diri tanpa memikirkan akibatnya di depan, padahal orang-orang di sekitar saya sudah mencoba memperingatkan untuk lebih berhati-hati atau meninggalkannya jika ragu dan tidak mampu menahan segala resiko. Ketika sudah ‘kena’ akibatnya, bahkan saya belum mampu mencerna setiap hal-hal kecil yang telah terjadi. Kini ketika saya beranjak dewasa, sudah punya banyak pelajaran hidup yang saya ‘lahap’, perlahan saya mampu mengambil pelajaran dari kejadian dulu-dulu. Ada yang saya syukuri, ada yang saya ingin coba lupakan, sebagian ada yang masih terus saya usahakan dan sebagiannya lagi ada yang terus membuntuti hingga sampai saat ini saya masih punya rasa bersalah dan ingin sekali saya perbaiki. Tapi waktu hanyalah waktu. Bulan terus berlalu. Pergantian tahun juga tidak bisa di elakkan. But, most of all…Saya berterima kasih pada kehidupan yang telah memberi saya banyak pelajaran kehidupan yang tidak bisa dibeli sekalipun dengan uang. Saya bersyukur dipertemukan dengan orang-orang yang memberi banyak feedback positif. Saya juga teramat bersyukur dipertemukan dengan orang-orang di masa lalu, jika tanpa mereka saya tidak seperti sekarang. Setiap kejadian, hal-hal kecil, orang-orang, pedih, suka, senang, gelisah, mencintai, sakit hati dan semuanya…saya bisa belajar untuk memaafkan. Terutama memaafkan diri sendiri. Memaafkan segala kekurangan mereka karena saya pun juga tidak sempurna.

Saya tau waktu tidak bisa di ulang, sekalipun saya minta untuk mundur 0.000001 detik kebelakang. Allah sengaja merancang keadaan tidak bisa di ulang agar kita benar-benar memikirkan segala tindakan yang akan terjadi kedepan. Hingga saat ini pun, saya masih belajar menjadi selayaknya seorang hamba kepada Tuhannya, seorang anak, seorang istri untuk suami, menjadi ibu, seorang teman, seorang saudara-kerabat, seorang teman kerja, seorang yang bertemu orang lain random, seorang pengguna jasa layanan publik dan seorang untuk diri saya sendiri. See? Ternyata di kehidupan ini kita punya banyak sekali peran ya. Peran itu harus kita jalani sebaik mungkin menurut versi kita.

Terima kasih ya Allah, atas kehidupan saat ini yang saya jalani. Saya bersyukur di tahun ini saya punya waktu yang lebih banyak untuk diri sendiri. Saya tidak ingin mundur kebelakang. Apa yang terjadi di belakang biarlah menjadi potongan-potongan mozaik pelengkap kehidupan. Belajar, lupakan, bersyukur sebanyak-banyaknya…

Semoga tahun depan saya menjalani berbagai ‘peran’ dengan lebih baik lagi dan lebih optimis, aminn… 🙂

Sejenak Saja

Dulu saya pernah disuruh mengisi kajian untuk anak-anak. Usia mereka kisaran, hmm…usia anak SD lah. Waktu itu materi-nya tentang ibu. Kenapa tentang ibu? Saya juga lupa, entah karena bertepatan hari ibu atau memang sudah agendanya seperti itu. Saja juga bingung harus menyampaikan materi ibu seperti apa. Mulailah saya mengarang indah. Ibu itu begini dan begitu, ibu itu melahirkan kita, jadi kita harus patuh dengannya, bla..bla..bla..

mother-and-sonSetengah jam berdongeng ria, sampai tiba saat saya menyuruh mereka mengambil selembar kertas dan menuliskan tentang ibu. Mereka bingung. Nulis apa? Saya bingung. Nulis apa ya? Akhirnya saya menyuruh mereka nulis tentang ibu itu seperti apa. Namanya juga anak-anak, mereka nulis kalau ibu suka masak, makanannya enak, cerewet, suka bersih-bersih dan..itu saja. Iya itu saja. Selebihnya mereka buntu dan minta segera pulang. Mau main katanya. Karena masih ada waktu setengah jam lagi mengisi kajian, saya putar otak, gimana kalau nulis tentang ayah. Seketika wajah mereka sumringah. Ayah itu main, main dan main. Kalau ibu marah-marah dan bawel, ada ayah. Kalau ibu nyuruh mandi, tinggal merengek pada ayah. Ibu nyuruh tidur, enakan tidur sama ayah. Saya bingung. Kenapa ketika mendefinisikan ayah lebih cepat dari pada ibu? Bukankah seharusnya ibu orang yang paling dekat dengan kita? Lalu kemudian saya balik bertanya pada diri sendiri, waktu mengisi kajian tentang ibu kenapa saya perlu berpikir lama dan bingung mau kasih materi seperti apa? Padahal harusnya kalau seorang ibu itu mudah di definisikan, saya gak perlu berdongeng ria dong..nah lohh?

Continue reading

Job Seeking ; Thought

Saya udah nikah. Punya 1 anak. Anak lelaki. Rencana nambah? Iya. Terus apa hubungannya judul diatas dengan menikah dan punya anak? Jelas ada dong. Semuanya related karena saya seorang Ibu. Bagi lelaki yang tugasnya mencari nafkah, tentu tidak menjadi persoalan karena mencari nafkah adalah kewajibannya. Tapi bagi perempuan yang sudah menikah dan punya anak, lain cerita. Mencari nafkah bukan suatu kewajiban. Mubah hukumnya dengan beberapa tinjauan. Mengantongi izin dari suami, bukan pekerjaan yang mudharat, tidak melupakan kodratnya sebagai istri dan seorang Ibu. Tapi untuk saya, memiliki pekerjaan *sebenarnya saya lebih suka menyebutnya memiliki penghasilan tambahan diluar nafkah wajib dari suami* bagi seorang yang telah menjadi istri dan punya anak adalah HARUS!

job Continue reading