[Latepost] Staycation at The Pade Hotel

Screenshot_2017-08-13-20-25-17“Nginep di hotel yuk!” Tiba-tiba suami bikin kaget saya pagi-pagi.

“Ha?? Tumben…emang ada duit?” Saya bertanya balik.

“Yaa…ada, masih ada sisa bonus kerjaan yang di Sabang 2 bulan lalu” Jawabnya.

“Oke deh, yuk…kapan? Saya excited.

“Sabtu ini” Ternyata suami lebih excited.

“Serius? Ya udah…cus booking!”

Continue reading

Advertisements

Takengon!

20170805_080130

satu-satunya kenang-kenangan di Takengon. Foto Danau Lut Tawar saya jepret dari kaca hotel tempat saya menginap.

Walaupun ke Takengonnya cuma 1 setengah hari dan sempet nginap hanya-dan-hanya 1 malam saja, saya tetap happy kok. Karena Kota Takengon adalah salah satu kota di Aceh yang ingin saya kunjungi, selain Sabang. Empat Agustus 2017 lalu, atas nama SPT (Surat Perintah Tugas) dari kantor, saya dan teman-teman bidang pergi ke Negeri di Atas Awan ini.

Selain Sabang dan Takengon, saya masih ingin pergi ke beberapa daerah di Aceh seperti, Aceh Barat dan Aceh Selatan. Jika di Indonesia, saya ingin ke Bali, Bandung, Yogya, Papua dan…Jakarta. Kenapa Jakarta? Karena saya belum pernah naik pesawat, hahaha…gak nyambung ya alasannya. Biarlah!

Jika Allah mengizinkan, saya juga ingin ke Jepang, Turki, Swiss serta beberapa negara yang lain di Eropa. Bagaimana dengan Mekkah dan Madinah? Tentu saja. Untuk saya, Mekkah dan Madinah itu harus, bukan keinginan. Itu azzam, ibadah rukun ke-5. Naik haji itu harus! Harus punya tekad yang besar, harus punya fisik yang kuat dan tentu saja finansial.

Semoga Allah memberikan saya kesempatan pergi ke tempat-tempat yang saya targetkan sebelum ajal menjemput.

Aminn…

Live Healthier Part. 2

20170821_145416

coba lihat ibu-ibu di sebelah kanan saya? mungkin usianya sekitar 50 tahun

Sebelum saya menikah, berat badan saya 40 kg, malahan bisa kurang dari itu. Padahal saya bukan termasuk orang yang pilih-pilih makanan. Apapun yang enak, pasti di lahap. Terutama cemilan-cemilan ringan, masuk ke mulut tanpa dosa. Saya sempat mengeluhkan berat badan saya yang tidak ada kenaikan signifikan. Karena ternyata sebanyak apapun yang saya makan, tubuh dan berat badan saya tetap tidak naik. Stagnan! Banyak teman-teman yang iri. Makan banyak, makan enak tapi gak gendut-gendut. Lha, justru saya yang iri dengan mereka, saya sangat ingin berat badan saya ideal. Yaa..minimal 45 kg lah!

Continue reading

Alhamdulillah – Sabang Part 7-end

uu

Bye Sabang…

Kami beristirahat sejenak. Lelah sekali kebut-kebutan dijalan yang panas dengan membawa pulang mood yang tidak karuan dan membawa anak kecil yang sedang tertidur. Kami berhenti untuk makan buah potong. Saya, suami dan Ghazi duduk di kursi sebuah toko. Menepi sebentar sekedar untuk cari angin. Pelan-pelan saya ingat penjual salak yang mengatakan hanya setengah jam saja sampai ke 0 Km dari balohan. Kenapa si penjual salak itu harus berbohong! Nyatanya kami harus menempuh 2 jam lebih perjalanan pulang-pergi, itupun tidak sampai ke 0 Km. Sungguh jahat sekali! Sudah kami panas-panasan di jalan, Ghazi rewel hingga tertidur, kami juga sudah isi bensin, rasanya saya tidak rela. Lalu suami saya mengatakan, yah namanya juga penjual, akan berbuat apa saja agar dapat untung. Yaa…benar juga sih. Tapi kok saya gak rela ya? sudah beli salak sama dia eh tau-taunya di gituin. Sebel banget kan! Untung salaknya manis. Continue reading

Drama – Sabang Part 6

sff

Sunrise di Pantai Sumur Tiga

Sunset di Casa Nemo sore kemarin yang saya rasakan tidak seindah sunrise hari itu. Saya benar-benar melihat matahari terbit perlahan di atas balkon kami. Seperti biasa saya bangun pagi-pagi sekali sekitar pukul 5 lewat. Bukan karena bunyi alarm, melainkan karen bunyi serangga yang mengetuk-ngetuk pintu kami. Awalnya saya kira bunyi petugas kebersihan yang sedang menyapu pagi hari tapi eh ternyata serangga seukuran jari telunjuk masuk ke kamar kami 2 ekor, plus satu walang sangit. I feel like sleep in the middle of jungle, hehehe… Continue reading

Casa Nemo – Sabang Part 5

cs

Casa Nemo Spa & Resort front view

Ternyata Casa Nemo cukup jauh dari Nagoya Inn. Setelah tiba di Casa Nemo (bahkan terlalu awal sampai disana) kamar yang kami booking masih ada tamu. Akhirnya kami jalan-jalan dulu mencari makan siang dan shalat dhuhur. Memang benar ya, Sabang itu di sepanjang jalannya adalah laut. Segar sekali mata memandang meski cuaca hari kedua kami di Sabang sangat panas.

Tiba kembali ke Casa Nemo dan kami check in. Saya masih belum merasakan eksotisnya Casa Nemo hingga saat di antar menuju kamar kami. Wah..sepanjang mata memandang penuh dengan tanaman, view langsung menghadap Pantai Sumur Tiga dan ternyata lelah sekali menaiki anak tangga yang banyak. Saya sampai ngos-ngosan Apalagi kami sampai ke Casa Nemo pukul 2 siang yang sedang terik-teriknya. Continue reading